"Ya Allah, kurniakanlah ke atasku ketenangan, dan tetapkanlah pendirianku bersama-sama pendukung-pendukung kebenaran, dan tabahkanlah hatiku dengan mengingati Engkau, dan kurniakanlah akan daku keredhaan dengan perkara yang Engkau redhai"

Monday, August 18, 2008

'A'isyah di fitnah...

Dalam kesibukan cerita fitnah dalam negara yang kian hari kian menjengkelkan, sebuah lagu baru sahaja selesai didengari .Aisyah Humaira. Nyanyian kumpulan UNIC. Bagus liriknya. Alangkah tak kemananya dunia ni, berita fitnah di media massa, dan masa ini juga pabila menghayati lirik ni, terkenangkan 'A'isyah al-humaira' difitnah.. Mengimbau kembali sorotan kisah dan ujian buat Humaira' ...
--------------------------------------------------------------------------------

Wajah berseri pipi kemerahan
Engkau digelar Aisyah Humaira
Namun bukan inginku bicarakan
Hingga dirimu jadi sanjungan
Tetapi merahnya darah perjuangan
Peniup semangat suami

Khabar al-ifqi satu titik pemula
Telah mencalar kebahagiaan
Fitnah-munafiqun tak kenal sesiapa
Insan yang mulia atau sahaya
Hatta dirimu ummahatul mukminin
Yang setanding al-muqatsirin

Usah ditanyakan mengapa
Lewatnya turun wahyu itu
Bagi membuktikan kepalsuan
Tuduhan seorang pendusta

Tetapi lihatlah hikmahnya
Di sebalik tiap kejadian yang telah berlaku
Tuhan tidak akan pernah mempersia-sia
Ketabahan seorang insan
Dalam mengharungi arus kehidupan
Yang penuh mehnah ujian

Takkan terhidu harum mewangi
Jika tak dinyalakan setanggi
Takkan terasa manisnya hidup
Andai tak dilambung gelora

Engkau isteri sejati yang memangku nabi
Saat hujung nyawakan pergi
Sungguh beruntungnya dikau punyai suami
Yang amat mengasihi umatnya
Dia insan yang mulia
Kau semadikannya di ruang kamarmu

---------------------------------------------------------------

Khabar al-ifqi satu titik pemula

Al-Ifqi yang dimaksudkan adalah peristiwa dusta atau bohong (FITNAH) yang dilemparkan kepada isteri Rasulullah saw; Saidatina ‘A'isyah r.a, setelah tamatnya perang dgn Bani Mushtaliq (Sya’ban 5 H). Peperangan tersebut turut disertai oleh kaum munafiq, dan diikuti pula ‘A'isyah (setelah berdasarkan undian yang dijalankan oleh Rasulullah saw terhadap isteri-isterinya.) Dalam perjalanan mereka kembali dari medan peperangan, mereka berhenti pada suatu tempat. ‘A'isyah keluar dari tandunya untuk suatu keperluan, kemudian kembali. Tiba-tiba dia merasakan kalungnya hilang, lalu dia pergi lagi mencarinya. Ketika sedang mencari kalung itu, rombongan berangkat dengan menyangkakan bahwa ‘A'isyah (14 tahun) masih ada dalam tandu tersebut. Setelah ‘A'isyah mengetahui, rombongan tersebut sudah berangkat, dia duduk di tempatnya dan mengaharapkan mereka akan kembali menjemputnya.


Kebetulan, ketika itu seorang sahabat Nabi, Safwan ibnu Mu’aththal sedang melalui jalan tersebut , maka dilihatnya seseorang sedang tidur sendirian dan dia terkejut lalu mengucapkan:
“Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un, isteri Rasulullah s.a.w..?”

‘A’isyah terbangun. Lalu dia dipersilakan oleh Safwan mengendarai untanya. Safwan berjalan menuntun unta sehingga mereka bertemu semula dengan bala tentera Islam di suatu tempat bernama Nahru Zahirah. Orang-orang yang melihat mereka terkejut dan membicarakannya menurut pendapat masing-masing. Mulailah timbul desas-desus. Kemudian pemimpin munafiq, ’Abdullah bin Ubai mengambil kesempatan , lalu menabur fitnah ke atas ‘A’isyah r.a. dan fitnah tersebar dengan bertambah luas dengan kadar yang begitu cepat, sehingga menimbulkan kegoncangan di kalangan kaum muslimin dan ada yang terpengaruh dengannya.

Di kala fitnah tersebut berleluasa, Rasulullah mendiamkan diri, menyebabkan Humaira’ merasakan sikap Rasulullah sudah berubah terhadapnya, lalu meminta izin untuk pulang ke rumah bapanya, Saidina Abu Bakar As-Siddiq RA.

Rasulullah datang ke rumah Abu Bakar dan bertemu ’A’isyah r.a. Baginda bertasyhud dan bersabda,
”Wahai ’A’isyah, sesungguhnya telah sampailah kepadaku berita tentangmu; jika sekiranya kamu seorang yang bersih dari fitnah itu, maka ALLAH akan membersihkanmu, dan jika sekiranya kamu mengerjakan dosa, maka beristighfarlah dan bertaubatlah kepada ALLAH, kerana seorang hamba itu apabila mengaku dosanya kemudian dia bertaubat kepada ALLAH, nescaya ALLAH menerima taubatnya.”

Lantas, ’A’isyah menangis, seraya menjawab,
” Demi ALLAH, aku telah mendengar berita itu, begitu juga kamu telah mendengarnya, supaya puas hati kamu, maka aku suka menegaskan bahawa sesungguhnya aku masih bersih daripada fitnah itu dan ALLAH Maha Mengetahui bahawa aku bersih, tetapi kamu tidak mempercayai, jika sekiranya aku mengaku demikian, ALLAH Maha Mengetahui aku ini tidak bersalah nescaya kamu mempercayainya. Demi ALLAH! Aku tiada apa yang hendak diperkatakan, melainkan seperti yang pernah diucapkan oleh Nabi Yusuf a.s ,
”Sabar itulah yang paling baik dan ALLAH sahaja yang dimohon pertolongan-Nya terhadap apa yang kamu sifatkan terhadapku..” (surah Yusuf : 18) ”
Maka dengan sebab itulah Allah swt telah menurunkan beberapa ayat dalam surah an-Nur dengan tujuan untuk membebaskan Saidatina ‘Aisyah r.a dari belenggu berita bohong yang menjadi fitnah kepadanya.



”Sesungguhnya orang-orang yang membawa berita bohong itu adalah dari golongan kamu juga...” (An-Nur : 11)


”...Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rezki yang mulia (syurga).” (An-Nur : 26)

Apabila ayat-ayat ini dibaca kepada ’A’isyah, maka kedua-dua orang tuanya menyuruh ’A’isyah bangun menghormati Rasulullah s.a.w., namun, ’A’isyah menjawab,
"Demi ALLAH, aku tidak bangun kepadanya, dan aku tidak mahu memuji melainkan ALLAH sahaja.”

Bersempena peristiwa fitnah ini, maka dijatuhkan hukuman sebat sebanyak 80 kali kepada mereka yang menyebarkan fitnah di kalangan lelaki dan perempuan. ’Abdullah bin Ubai dibiarkan dari hukuman ini kerana mencukupi bagi dirinya akan janji ALLAH untuk menyeksanya di hari akhirat dan kerana ingin mengelakkan fitnah yang lebih besar.




Rujukan:
[1] Al-Qur’an Tafsir
[2] TG Haji Abdul Hadi Awang, Fiqh Al-Harakah Dari Sirah Nabawiyyah (Jilid 2), Dewan Pustaka Fajar, Shah Alam, Selangor, 2001.
[3] Munir Al-Ghatban, Manhaj Harakah

1 komen:

Sang Pemerhati said...

jazakallahukhayr atas maklumat ini xD baru saya faham sepenuhnya lagu tu

Template Design | monera87